7 Keahlian Yang Selalu Dibutuhkan Oleh Siswa

GuruIndonesia.ID – Sebagai seorang Guru, kita harus terus berupaya untuk mempersiapkan siswa kita untuk siap menghadapi ‘dunia nyata’ yang ada di sekitar mereka. Kita mengajari mereka cara membaca, menulis, dan menghitung. Kemudian, tentu saja masih ada keterampilan atau skill yang kurang nyata yang kita ajarkan kepada siswa-siswi kita; seperti bagaimana bekerja dalam tim, berpikir kritis, dan ingin tahu tentang hal-hal yang mereka temui setiap hari.

Tentunya kita ingin mempersiapkan mereka untuk menjalani kehidupan yang produktif dan sukses begitu mereka meninggalkan sekolah dan masuk ke ranah yang lebih tinggi. Tapi apa yang ada di depan untuk siswa kita di masa depan? Apakah para guru dari dua puluh tahun yang lalu tahu bahwa begitu banyak dunia kita akan didasarkan pada komputer dan teknologi sekarang? Mungkinkah mereka tahu keterampilan apa yang akan dibutuhkan di pasar kerja saat ini? Tidak mungkin, tetapi bagaimanapun mereka harus melakukan yang terbaik untuk mempersiapkan siswa mereka untuk dunia ini. Saat ini, pendidik masih dituntut dengan tugas rumit yang sama – mempersiapkan siswa untuk hal yang tidak diketahui.

Tony Wagner dari Universitas Harvard bekerja untuk mengungkap 7 keterampilan bertahan hidup yang diperlukan untuk abad ke-21. Untuk mencapai ini, ratusan CEO dalam bisnis, nirlaba dan lembaga pendidikan diwawancarai. Daftar tujuh keterampilan yang dibutuhkan orang untuk bertahan hidup dan berkembang di abad ke-21 disusun dari jawaban mereka.

Kita mungkin tidak tahu persis apa yang ada di depan untuk siswa kita di masa depan, tetapi kita memiliki keuntungan mengetahui keterampilan apa yang akan mereka butuhkan setelah mereka sampai di sana. Dan Berikut adalah 7 keterampilan bertahan hidup abad ke-21, bersama dengan bagaimana mereka mungkin terlihat sengaja diterapkan di ruang kelas.

Keterampilan # 1: Berpikir Kritis dan Pemecahan Masalah

Berpikir Kritis
Berpikir Kritis

Persiapan: Siswa perlu mengembangkan keterampilan mereka dalam melihat masalah dari berbagai sudut dan merumuskan solusi mereka sendiri. Terlepas dari bidang yang mereka pilih untuk memasuki karier mereka, kemampuan untuk berpikir dan bertindak cepat adalah alat yang sangat diperlukan untuk masa depan. Untuk mempraktekkan ini, guru harus menyajikan siswa dengan situasi di mana mereka perlu mencari tahu sendiri – di mana keterampilan yang telah mereka kembangkan dapat diambil dan diterapkan untuk membantu mereka memecahkan masalah.

Masalahnya idealnya cocok untuk beberapa solusi, karena kami tidak ingin mengajar siswa bahwa hanya ada satu jawaban yang tersedia, tetapi sebaliknya pemecahan masalah dapat menjadi pengalaman kreatif dan pribadi. Masalah situasional dalam matematika memberikan contoh yang baik dari keterampilan ini di tempat kerja.

Keahlian # 2: Kolaborasi Lintas Jaringan dan Kepemimpinan

Leader
Leader

Persiapan: Memahami bahwa tidak setiap orang dilahirkan sebagai pemimpin alami.

Namun, kemampuan untuk memimpin orang lain pasti dapat membantu seseorang untuk maju dan menjadi sukses dalam karier yang mereka pilih. Selain itu, menemukan pekerjaan di mana Anda tidak perlu dapat bekerja secara dekat dan harmonis dengan orang lain bisa menjadi tugas yang cukup sulit.

Untuk mempersiapkan siswa terbaik di bidang ini, diperlukan lebih dari sekadar kerja tim yang khas. Alih-alih hanya masuk ke dalam kelompok dan membagi tugas dengan satu sama lain, siswa harus didorong untuk mengambil peran yang berbeda dalam kelompok mereka untuk setiap tugas dalam proyek.

Terkadang mereka bisa menjadi ‘manajer’ dan di waktu lain mereka bisa menjadi ‘organizer’ atau ‘desainer grafis’. Ada banyak peran berbeda yang siswa dapat isi selama proyek dengan rekan-rekan mereka yang memungkinkan mereka untuk bekerja dengan orang lain dalam cara yang lebih kolaboratif daripada hanya menghancurkan proyek dan kemudian menempatkannya kembali bersama pada akhirnya.

Keahlian # 3: Kelincahan dan Kemampuan Beradaptasi

Persiapan: Jika kita melihat ke belakang pada dua puluh tahun terakhir kita dapat melihat seberapa banyak yang telah berubah di tempat kerja dan dunia.

Siswa kami perlu merasa nyaman dengan ide perubahan dan bersedia beradaptasi dengan perubahan di sekitar mereka. Guru dapat menciptakan lingkungan yang sangat dinamis di dalam kelas yang dapat membantu mempersiapkan siswa untuk masa depan. Memvariasikan strategi pengajaran yang kita gunakan, pengaturan ruang kelas, cara-cara belajar yang ditunjukkan oleh siswa, dan bahkan pedoman untuk kerja kelompok atau pekerjaan rumah dapat membantu siswa belajar beradaptasi.

Mintalah siswa membuat alur cerita, misalnya, kemudian mengejutkan mereka dengan elemen wajib untuk digabungkan, atau bahkan meminta mereka beralih kerja dan menyelesaikan tugas berdasarkan persiapan yang lain. Mereka mungkin menggerutu pada awalnya, tetapi keterampilan akan melayani mereka dengan baik!

Keahlian # 4: Inisiatif dan Kewirausahaan

Persiapan: Siswa harus dapat mengambil inisiatif dan berkontribusi kepada dunia. Kita harus mendorong keterampilan ini di dalam ruang kelas dan komunitas kita. Siswa kami dapat menjadi sangat kreatif dan tertarik untuk membentuk pengalaman mereka di kelas, sehingga kami dapat meminta mereka lebih dari sekadar daftar aturan dan konsekuensi kelas.

Biarkan mereka tahu bahwa Anda bersedia dan bersedia mendengarkan gagasan mereka tentang peningkatan ruang kelas atau sekolah. Bantu mereka mengatur ide-ide mereka dan mempraktikkannya – bahkan jika sebuah ide gagal. Ini bisa menjadi pelajaran berharga tentang bagaimana menganalisis apa yang salah dan mempertimbangkan bagaimana meningkatkan ide. Siswa tidak boleh takut mencoba karena mereka takut gagal.

Keahlian # 5: Komunikasi Lisan dan Tertulis yang Efektif

Persiapan: Terlepas dari kemajuan teknologi, keterampilan ini tidak pernah berkurang pentingnya. Pikirkan bos atau manajer mengirimi Anda email yang penuh dengan kesalahan tata bahasa atau mempresentasikan rencana bisnis baru sambil berbicara terlalu rendah dan membaca seluruh presentasi dari selembar kertas. Apa yang akan Anda pikirkan dengan jujur? Pertimbangkan beberapa komunikator terbaik yang pernah Anda lihat – apa yang membuat mereka naik di atas yang lain? Kita perlu mengajar siswa kita bagaimana berbicara dengan percaya diri dan jelas.

Ini tidak datang secara alami, tetapi dengan latihan; pengucapan, kecepatan, volume, gerakan, dan kontak mata semua bisa diajarkan dan dipelajari. Keterampilan yang sama yang membantu dalam drama dapat membantu dalam komunikasi lisan. Luangkan waktu satu hari untuk mulai mengajarkan pelajaran dengan cara yang sangat tidak efektif dan lihat berapa lama siswa Anda bertanya apa yang Anda lakukan … mereka harus dapat memberi tahu Anda apa yang ‘salah’ dengan keterampilan komunikasi Anda!

Adapun komunikasi tertulis, kita perlu terus menekankan peraturan sambil juga mengajar siswa bagaimana menggunakan teknologi yang tersedia bagi mereka untuk membantu memeriksa tulisan mereka. Perbedaan antara penulisan formal dan informal cukup penting bagi siswa untuk belajar dan mulai menerapkan.

Baca Juga : Info : Program Pelatihan Pendidik dan Tenaga Kependidikan ke Luar Negeri 2019

Keahlian # 6: Mengakses dan Menganalisis Informasi

Persiapan: Siswa memiliki akses ke jumlah informasi yang tidak terbayangkan hari ini. Internet menyediakan alat penelitian luar biasa yang dapat menjadi teman terbaik atau musuh terburuk mereka. Mengakses informasi itu mudah, tetapi mengakses informasi yang baik cenderung lebih rumit. Siswa perlu diajari cara menyaring jutaan halaman web yang tersedia pada suatu topik dan menemukan apa yang mereka butuhkan (dan dapat memercayai apa yang mereka temukan). Mereka perlu mempelajari perbedaan antara informasi faktual dan pendapat yang terdengar faktual.

Banyak siswa hari ini akan memeriksa situs web ‘jawab’ untuk mengumpulkan informasi, tidak benar-benar memikirkan tentang bagaimana informasi itu ditulis oleh seseorang yang mungkin atau mungkin tidak benar atau benar-benar berpengetahuan luas dalam bidang studi. Dengan cara yang sama, seorang guru dapat ‘membaca strategi dengan saksama’, kita juga dapat mencari strategi pencarian di internet. Proyeksikan layar Anda di papan tulis dan pelajari suatu topik dengan siswa Anda. Tunjukkan pada mereka cara mencari, dan cara menggunakan situs ‘jawaban’ itu tanpa disesatkan!

Baca Juga : 31 Pertanyaan Wawancara Yang Akan Membantu Anda Mencari Guru yang Berkualitas

Keahlian # 7: Keingintahuan dan Imajinasi

Persiapan: Siswa kami datang kepada kami dengan rasa ingin tahu tentang dunia mereka dan ingin menjelajahinya. Imajinasi mereka luas dan liar, menciptakan hal-hal praktis dan praktis yang tidak terbatas. Tugas kita sebagai pendidik tidak banyak berhubungan dengan mengajar mereka bagaimana menjadi penasaran dan imajinatif, dan lebih banyak berhubungan dengan tidak mengambilnya dari mereka. Kita perlu terus mendorong mereka untuk mengembangkan keterampilan ini, serta mengajarkan mereka bagaimana menerapkannya secara kreatif dan terarah. Bayangkan bocah lelaki yang mencintai tentara dan robot, tetapi tidak suka putri.

Bagaimana Anda bereaksi ketika dia menunjukkan gambar prajurit yang baru saja ditarik menggunakan senjata yang diilhami robot untuk menghancurkan seorang putri? Apakah Anda merayakan kreativitasnya dengan cara yang sama Anda merayakan robot penyelamat dunia yang digambar oleh siswa di sebelahnya? Apakah fotonya digantung di dinding?

Kami semua tidak suka dan menghargai hal yang sama, jadi seorang pendidik harus sangat berhati-hati tentang bagaimana mereka memelihara dan mengembangkan kreativitas dan imajinasi siswa mereka. Kita dapat mengajari mereka hal-hal mana yang sesuai dalam situasi mana tanpa membuat mereka merasa ide mereka salah atau buruk.